Kapal Perang Rusia Lepaskan Tembakan Peringatan ke Kapal Kargo di Laut Hitam : Okezone News

Kapal Perang Rusia Lepaskan Tembakan Peringatan ke Kapal Kargo di Laut Hitam : Okezone News

MOSKOW – Sebuah kapal perang Rusia pada Minggu, (13/8/2023) menembakkan tembakan peringatan ke sebuah kapal kargo di Laut Hitam, saat kapal itu bergerak ke utara. Ini merupakan pertama kali Rusia menembaki kapal dagang di luar Ukraina sejak keluar dari kesepakatan biji-bijian yang diperantarai Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) bulan lalu.

Pada Juli, Rusia menghentikan partisipasi dalam kesepakatan biji-bijian Laut Hitam yang memungkinkan Ukraina mengekspor produk pertanian melalui Laut Hitam. Moskow mengatakan menganggap semua kapal yang menuju ke perairan Ukraina berpotensi membawa senjata.




Pada Minggu, Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal patroli Vasily Bykov telah menembakkan senjata otomatis ke kapal Sukru Okan yang berbendera Palau setelah kapten kapal gagal menanggapi permintaan untuk berhenti untuk pemeriksaan.

Rusia mengatakan kapal itu sedang menuju pelabuhan Ukraina Izmail. Data pengiriman refinitiv menunjukkan kapal tersebut saat ini berada di dekat pantai Bulgaria dan menuju pelabuhan Sulina di Rumania.

“Untuk menghentikan kapal secara paksa, tembakan peringatan dibuka dari senjata otomatis,” kata kementerian pertahanan Rusia sebagaimana dilansir Reuters.

Militer Rusia naik ke kapal dengan bantuan helikopter Ka-29, kata kementerian itu.

“Setelah kelompok inspeksi menyelesaikan pekerjaannya di atas kapal, Sukru Okan melanjutkan perjalanannya ke pelabuhan Izmail,” kata kementerian pertahanan.

Baca Juga: Dorong Desa Wisata, Pertamina Luncurkan Wajah Baru Balkondes Wringinputih


Follow Berita Okezone di Google News


Seorang pejabat kementerian pertahanan Turki mengatakan dia telah mendengar sebuah insiden yang melibatkan sebuah kapal yang menuju Rumania, dan bahwa Ankara sedang menyelidikinya.

Reuters tidak dapat segera menghubungi kapal atau pemiliknya untuk memberikan komentar. 

Baca Juga  Foto Bareng Arya Saloka, Baim Wong: Kita Saudaraan dari Keluarga Mama Saya : Okezone Celebrity

Seorang penasihat senior Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan insiden itu merupakan “pelanggaran yang jelas terhadap hukum laut internasional, tindakan pembajakan dan kejahatan terhadap kapal sipil negara ketiga di perairan negara lain.”

Penasihat, Mykhailo Podolyak, menambahkan di X, platform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, bahwa “Ukraina akan menarik semua kesimpulan yang diperlukan dan memilih tanggapan terbaik.”

Zelensky tidak menyebutkan insiden itu dalam pidato video malamnya.

Natalia Humeniuk, juru bicara komando militer selatan, menegaskan bahwa pernyataan Rusia tersebut belum dikonfirmasi oleh sumber resmi lainnya. “Saya percaya bahwa perhatian harus diarahkan pada hal ini dan kekhasan perang hibrida harus selalu diingat,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

“Pernyataan ini bisa menjadi sinyal bagi semua kapal sipil di Laut Hitam,” katanya, dan menyerukan agar semua transportasi dan navigasi dilakukan di bawah jaminan internasional. Rusia, tambahnya, berusaha untuk menegaskan haknya untuk menghentikan kapal atau mengerahkan pesawat di Laut Hitam dan “tidak menghadapi konsekuensi apa pun.”

Penembakan di kapal dagang akan meningkatkan kekhawatiran yang sudah akut di antara pemilik kapal, perusahaan asuransi, dan pedagang komoditas tentang potensi bahaya terjerat di Laut Hitam – rute utama yang digunakan Ukraina dan Rusia untuk membawa produk pertanian mereka ke pasar.

Rusia dan Ukraina adalah dua produsen pertanian top dunia, dan pemain utama di pasar gandum, jelai, jagung, lobak, minyak lobak, biji bunga matahari, dan minyak bunga matahari. Rusia juga dominan di pasar pupuk.

Sejak Rusia meninggalkan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam, baik Moskow maupun Kyiv telah mengeluarkan peringatan dan melakukan serangan yang telah mengirimkan kegelisahan melalui pasar komoditas, minyak, dan pengapalan global.

Baca Juga  Sudan viral video tiktok

Rusia mengatakan akan memperlakukan setiap kapal yang mendekati pelabuhan Ukraina sebagai kapal militer potensial, dan negara bendera mereka sebagai kombatan di pihak Ukraina. Rusia juga menyerang fasilitas biji-bijian Ukraina di Danube.

Ukraina menanggapi dengan ancaman serupa terhadap kapal yang mendekati pelabuhan Ukraina yang dikuasai Rusia atau Rusia. Ukraina juga menyerang sebuah kapal tanker minyak Rusia dan sebuah kapal perang di pangkalan angkatan laut Novorossiysk, di sebelah pelabuhan minyak dan biji-bijian utama.

Ukraina dan Barat mengatakan langkah-langkah Rusia sama dengan blokade de-facto pelabuhan Ukraina yang mengancam akan memutus aliran gandum dan biji bunga matahari dari Ukraina ke pasar dunia.

Rusia menolak interpretasi itu dan mengatakan Barat gagal menerapkan aturan pelonggaran kesepakatan paralel untuk ekspor makanan dan pupuknya sendiri.

Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *