Sudah Berlangsung Selama 2 Bulan, Apakah Serangan Balik Ukraina Akan Sukses? : Okezone News

Sudah Berlangsung Selama 2 Bulan, Apakah Serangan Balik Ukraina Akan Sukses? : Okezone News

UKRAINAPerang di Ukraina telah mencapai titik kritis. Apa yang terjadi saat ini di negara itu bisa menentukan masa depan negara itu dan mempengaruhi keamanan Eropa.

Dalam 18 bulan sejak Rusia menginvasi, Ukraina sebagian besar bersikap defensif, mencegah pasukan Moskow merebut lebih banyak wilayah.




Tapi musim panas ini, Ukraina – dengan bantuan miliaran pound peralatan militer Barat – telah menyerang, mencoba mengusir Rusia dari tanah yang sebelumnya mereka rebut di timur dan selatan negara itu.

Dua bulan setelah serangan balasan ini, dan dengan waktu esensi sebelum awal musim dingin, apakah pasukan Ukraina membuat kemajuan nyata?

Bekerja sama dengan BBC Verify, tim BBC telah menganalisis video pertempuran tersebut dan berbicara dengan para ahli untuk mencoba menjawab pertanyaan tersebut.

Melihat peta berskala besar di Ukraina timur dan selatan menunjukkan bahwa tidak banyak yang berubah dalam dua bulan sejak serangan balasan dimulai.

Rusia masih menempati hampir seperlima dari Ukraina – termasuk kota Donetsk, di timur, dan Mariupol, yang direbutnya setelah pengepungan berbulan-bulan – dan pasukannya digali dengan baik.

Nyatanya, tidak banyak yang berubah dalam sembilan bulan sejak November 2022, ketika Ukraina mencapai kemenangan signifikan terakhirnya, merebut kembali kota selatan Kherson dan sebagian besar wilayah di timur laut.

Tapi itu tidak semuanya menjadi berita buruk bagi Ukraina.

Dikatakan pasukannya baru saja merebut kembali desa Staromaiorske di wilayah Donetsk. BBC telah memverifikasi video yang mendukung klaim tersebut.

Di sekitar Bakhmut, di timur, di mana terjadi pertempuran sengit, Ukraina juga telah mendapatkan kembali beberapa wilayah kecil yang hilang di awal musim panas.

Dan itu juga membuat keuntungan kecil di wilayah Zaporizhzhia di selatan – area utama di mana Ukraina benar-benar perlu membuat perbedaan yang menentukan.

Dorongan Ukraina melalui wilayah yang dikuasai Rusia ke Laut Azov akan mengganggu rute pasokan Rusia dan memutuskan pasukan mereka di Krimea yang dianeksasi Rusia dan lebih jauh ke barat.

Peta yang dibuat tim BBC menunjukkan di mana tanah telah direbut kembali. Area merah besar menunjukkan area yang dikuasai Rusia, area ungu adalah wilayah yang dikuasai, atau diambil kembali, oleh Ukraina. Lingkaran hitam menunjukkan seberapa kuat pertahanan Rusia di wilayah ini.

Kota Tokmak, misalnya, memiliki cincin benteng di sekitarnya – seperti yang diungkapkan BBC Verify pada Mei lalu.

Baca Juga  Cara Mencairkan Bantuan Pemerintah Di Denpasar 2023

Menurut analisis independen, dalam dua bulan pasukan Ukraina telah maju, paling banyak, sekitar 10 mil (16 km) di dua wilayah di sepanjang garis depan 100 mil (160 km) kawasan itu.

Kemajuan sedang dibuat, tetapi lebih lambat dari yang diharapkan Ukraina dan sekutu Baratnya.

Pasukan Ukraina telah menyerang di tiga front, menggunakan peralatan dan pelatihan yang dipasok Barat, dan mencari titik lemah di sepanjang garis depan sepanjang 700 mil (1.125 km).

Tapi Rusia meramalkan niat mereka, dan mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan membangun benteng paling luas dalam sejarah baru-baru ini.

Tiga lapis parit, bunker, perangkap tank piramida beton (yang disebut “gigi naga”) dan parit – yang dipenuhi ribuan ranjau darat – menghadirkan hambatan besar bagi kemajuan Ukraina, seperti yang diilustrasikan dalam citra satelit di bawah, diambil di dekat Tokmak .

Citra satelit menunjukkan parit anti-tank, diikuti oleh deretan “gigi naga” sejauh 250m, dan jaringan parit 300m lebih jauh. Posisi artileri ditandai di belakang parit.

Marina Miron, pakar pertahanan di King’s College London, mengatakan Ukraina harus mengurangi ambisinya di selatan, termasuk aspirasi untuk merebut kembali Krimea.

“Saya tidak berpikir itu akan terjadi dalam waktu dekat,” katanya.

Dr Miron mengatakan hal terbaik yang bisa mereka harapkan adalah merebut kembali Tokmak, yang terletak di rute utama di tenggara negara itu – area yang bertindak sebagai pusat logistik pasukan Rusia.

Lalu pada Juni, Ukraina mengirim kolom lapis baja ke selatan menuju Tokmak dan dengan cepat mendapat masalah.

Video yang dibagikan di media sosial, yang diperiksa silang oleh BBC Verify untuk membandingkan lokasi dan jenis kendaraan militer, menunjukkan tank Leopard barat yang baru dipasok dan kendaraan tempur Bradley menghantam ladang ranjau dan kemudian diserang oleh artileri Rusia.

Tentara Rusia tampaknya telah pulih dari beberapa kesalahan yang dibuatnya selama 12 bulan pertama invasi, dan terbukti sangat inovatif dan efektif dalam pertahanan.

Misalnya, banyak ranjau anti-tank yang digunakan.

Kendaraan pembersih ranjau yang dipasok Barat biasanya dapat menahan satu pukulan dari ranjau ini, tetapi tidak dua. Jadi Rusia dilaporkan meletakkan satu di atas yang lain untuk menggandakan efeknya.

Rusia juga telah memulai parit jebakan. Dalam sebuah video, diverifikasi oleh BBC – tetapi terlalu grafis untuk ditampilkan, Anda dapat melihat infanteri Ukraina memasuki parit kosong di selatan Zaporizhzhia, sebelum bahan peledak tersembunyi diledakkan, meledakkan beberapa pasukan.

Baca Juga  Ibu Tora Sudiro Meninggal Dunia, Mieke Amalia Mohon Doa : Okezone Celebrity

Dalam sebuah video, diverifikasi oleh BBC – tetapi terlalu grafis untuk ditampilkan, Anda dapat melihat infanteri Ukraina memasuki parit kosong di selatan Zaporizhzhia, sebelum bahan peledak tersembunyi diledakkan, meledakkan beberapa pasukan.

Militer Rusia juga memanfaatkan kekuatan udaranya – seperti menggunakan helikopter serang Ka-52 Alligator.

Helikopter ini dapat digunakan untuk menembakkan roket ke kendaraan lapis baja Ukraina yang terpaksa melambat atau berhenti setelah menghadapi ladang ranjau.

Dan Ukraina – perlu dicatat – tidak memiliki keunggulan udara di atas medan perang.

Sementara Rusia membangun pertahanannya, Ukraina mengumpulkan selusin brigade lapis baja yang baru dibentuk, banyak dari mereka dilatih di Eropa dan dilengkapi dengan peralatan yang lebih baik daripada Rusia.

Ukraina sekarang memiliki kemampuan untuk meluncurkan rudal, roket, atau peluru jauh di belakang garis Rusia – menghantam depot bahan bakar, pusat amunisi, dan pusat komando dan kendali mereka, yang dapat melemahkan pertahanan Rusia dari dalam.

Rudal Storm Shadow yang dipasok Inggris ini, misalnya, memiliki jangkauan lebih dari 150 mil (240 km), dan telah memungkinkan Ukraina mendorong beberapa posisi Rusia lebih jauh dari garis depan.

Ukraina juga menggunakan munisi tandan yang dipasok AS.

Banyak yang tidak meledak saat terkena benturan dan tetap menjadi bahaya jangka panjang, tetapi AS mengatakan mereka terbukti efektif melawan beberapa posisi Rusia yang mengakar.

Namun, Gian Luca Capovin, seorang analis Jane’s Defense, mengatakan senjata cluster dapat membantu, tetapi tidak akan menjadi “pengubah permainan”.

Rusia juga memiliki senjata cluster sendiri, dan juga telah menyebarkannya seperti yang kami laporkan tahun lalu.

Pada akhirnya, waktu tidak berpihak pada Ukraina.

Pada musim gugur, musim hujan akan tiba, mengubah jalan yang tidak beraspal menjadi lumpur dan membuat kemajuan lebih lanjut menjadi sulit, bahkan tidak mungkin.

Pada saat itu berakhir, pada musim semi, siklus pemilihan presiden AS akan berlangsung.

Jika Ukraina tidak dapat menunjukkan keuntungan yang menentukan di medan perang saat itu, jauh dari kepastian bahwa dukungan AS dan NATO akan berlanjut pada level tinggi mereka saat ini.

Bagi Kyiv, jam terus berdetak. Sementara itu Rusia harus mempertahankan wilayah yang telah direbutnya secara ilegal.

Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *